3 Anaknya Jadi Terduga Teroris Bom Medan, Ini Pengakuan Sang Ayah

3 Anaknya Jadi Terduga Teroris Bom Medan, Ini Pengakuan Sang Ayah

15 November 2019 Off By NANAHARASUYA

NESIATIMES.COM, MEDAN – Rudi Suharto (52) merasa sedih. Dua anaknya dibawa oleh polisi pada Kamis (14/11/2019) malam karena terkait bom bunuh diri di Mapolrestabes Medan pada Rabu pagi (13/11/2019).

Kesedihannya bertambah karena satu anaknya lagi melarikan diri, juga terkait kasus bom bunuh diri di Mapolrestabes Medan.

Kepada wartawan, pria yang sehari-hari dipanggil Ucok itu mengungkapkan segala kesedihannya.

Ia bercerita, dirinya sendiri lah yang membawa dua anaknya, yakni Aris (28), Fadli (23), untuk datang ke rumah Kepala Lingkungan (Kepling) Jehadun Bahar (52) pada Kamis malam sekitar pukul 20.30 WIB.

Dia mengajak kedua anaknya karena sebelumnya Kepling mencari informasi soal anak-anaknya kepadanya.

“Saya ajak ke rumah Kepling karena kepling yang cari informasi. Cemana lah kok sampai kek gini kalian,” katanya.

Sekitar 20 menit kemudian, polisi datang dan membawa keduanya. Rudi menyatakan bahwa dirinya sengaja menahan Aris dan Fadli agar tidak lari.

“Memang tak saya kasih lari mereka. Harus kalian tanggung jawab karena walaupun lari kalian pasti akan dicari lagi. Waktu saya bilang gitu (Aris dan Fadli) diam saja,” katanya.

Ketika ditanya kenapa dirinya mau membawa kedua anaknya ke rumah Kepling terkait bom bunuh diri di Mapolrestabes Medan, ini kata Rudi.

Anak kedua melarikan diri

Rudi bercerita, awalnya sekitar pukul 15.00 WIB, dia melihat siaran televisi yang menyiarkan peristiwa pemboman itu.

Meskipun pandangan matanya kurang jelas dan layar televisinya bergoyang-goyang, dia mengenali wajah pelaku.

“Saya tahu lah orangnya. Kenal di jalan  lah saya. Sering ke sini dia, sekitar tiga bulanan terakhir lah. Dia datangnya siang. Dia dibawa kemungkinan karena satu pengajian lah,” katanya.

Saat itu, Andri (25), anak keduanya, sempat pulang ke rumah. Dia menduga, kemungkinan waktu itu Andri mau mengambil nasi lalu kembali ke kolam.

Kemudian pada malam hari, saat Rudi berada di belakang rumah, dia melihat Andi mengambil baju lalu pergi lagi. Sejak itu, anak keduaanya itu tak pulang-pulang.

“Rencananya mau saya bilangin. Tapi tak lama dia pigi keluar. Habis itu tak pulang-pulang. Kalau si abang masih di kolam. Kawannya pun datang kemungkinan mau ngajak lari karena dia lari juga,” katanya.

Bapak kan nyuruh ngaji bagus-bagus, kok kayak gini…

Mengenai penangkapan kedua anaknya dan kaburnya satu anaknya, dia merasa sedih.

Dia memiliki lima anak, satu anaknya yang paling besar perempuan. Aris (28), Andri (25) dan Fadli (23) masih memiliki satu adik lagi yang masih kecil.

“Kalau sedih ya sedih lah. Kalau salah ya dihukum, kalau tak salah ya jangan dihukum lah. Saya bilang, kok gini kalian. Bapak kan nyuruh ngaji bagus-bagus, masak kayak gini, kami gak tau katanya,” ungkapnya.

Mengenai gubuk itu, lanjut dia, hanya ada alat-alat kerja, seperti parang dan cangkul. Setiap harinya, dia tiga hingga empat kali berjaga di gubuk itu.

Tambak yang dijaganya membudidayakan kepiting dan ikan.

Di gubuk itu lah ketiga anaknya sering duduk-duduk. Ketika ditanya mungkinkah di lokasi itu dijadikan tempat membuat bom, dia menjawab singkat.

“Nggak tahu lah. Nanti kalau ada kan hasil dari polisi itu lah,” katanya.